Wednesday, February 27, 2013

Artikel Buah Durian


Durian adalah nama tumbuhan trois yang berasal dari Asia Tenggara, sekaligus nama buahnya yang bisa dimakan. Nama ini diambil dari ciri khas kulit buahnya yang keras dan berlekuk-lekuk tajam sehingga menyerupai duri. Sebutan populernya adalah "raja dari segala buah" (King of Fruit), dan durian adalah buah yang kontroversial. Meskipun banyak yang menyukainya, sebagian yang lain muak dengan aromanya.
Sesungguhnya, tumbuhan dengan nama durian bukanlah spesies tunggal tetapi sekelompok tumbuhan dari marga Durio.[1] Namun demikian, yang dimaksud dengan durian (tanpa imbuhan apa-apa) biasanya adalah Durio zibethinus. Jenis-jenis durian lain yang dapat dimakan dan kadangkala ditemukan di pasar tempatan di Asia Tenggara di antaranya adalah lai (D. kutejensis), kerantungan (D. oxleyanus), durian kura-kura atau kekura (D. graveolens), serta lahung (D. dulcis). Untuk selanjutnya, uraian di bawah ini
Nama-nama lokal
Terdapat banyak nama lokal. Nama terbanyak ditemukan di Kalimantan, yang mengacu pada berbagai varietas dan spesies yang berbeda. Durian di Jawa dikenal sebagai duren (bahasa Jawa, bahasa Betawi) dan kadu (bahasa Sunda). Di Sumatera dikenal sebagai durian dan duren (bahasa Gayo). Di Sulawesi, orang Manado menyebutnya duriang, sementara orang Toraja duliang. Di Pulau Seram bagian timur disebut rulen.[2]
Penyebaran
Pusat keanekaragaman durian adalah Pulau Kalimantan. Daerah-daerah sekitarnya juga memilki beberapa plasma nutfah durian, seperti Mindanao, Sumatera, dan Semenanjung Malaya meskipun tidak semelimpah Kalimlantan. Meskipun demikian, pengekspor utama durian adalah Thailand, yang mampu mengembangkan kultivar dengan mutu tinggi dan sistem budidaya yang baik. Tempat lain yang membudidayakan durian dengan orientasi ekspor adalah Mindanao di Filipina, Queensland di Australia, Kamboja, Laos, Vietnam, India, dan Sri Lanka.
Di Filipina, pusat penghasil durian adalah di daerah Davao di Pulau Mindanao. Festival Kadayawan merupakan perayaan tahunan untuk durian di Davao City.
Pemerian morfologi
Pohon tahunan, hijau abadi (pengguguran daun tidak tergantung musim) tetapi ada saat tertentu untuk menumbuhkan daun-daun baru (periode flushing atau peronaan) yang terjadi setelah masa berbuah selesai. Tumbuh tinggi dapat mencapai ketinggian 25–50 m tergantung spesiesnya,[3] pohon durian sering memiliki banir (akar papan). Pepagan (kulit batang) berwarna coklat kemerahan, mengelupas tak beraturan. Tajuknya rindang dan renggang.
Daun berbentuk jorong hingga lanset, 10-15(-17) cm × 3-4,5(-12,5) cm; terletak berseling; bertangkai; berpangkal lancip atau tumpul dan berujung lancip melandai; sisi atas berwarna hijau terang, sisi bawah tertutup sisik-sisik berwarna perak atau keemasan dengan bulu-bulu bintang.[4]
Bunga (juga buahnya) muncul langsung dari batang (cauliflorous) atau cabang-cabang yang tua di bagian pangkal (proximal), berkelompok dalam karangan berisi 3-10 kuntum berbentuk tukal atau malai rata. Kuncup bunganya membulat, sekitar 2 cm diameternya, bertangkai panjang. Kelopak bunga bentuk tabung sepanjang lk. 3 cm, daun kelopak tambahan terpecah menjadi 2-3 cuping berbentuk bundar telur. Mahkota bentuk sudip, kira-kira 2× panjang kelopak, berjumlah 5 helai, keputih-putihan. Benang sarinya banyak, terbagi ke dalam 5 berkas; kepala putiknya membentuk bongkol, dengan tangkai yang berbulu.[4] Bunga muncul dari kuncup dorman, mekar pada sore hari dan bertahan hingga beberapa hari. Pada siang hari bunga menutup. Bunga ini menyebarkan aroma wangi yang berasal dari kelenjar nektar di bagian pangkalnya untuk menarik perhatian kelelawar sebagai penyerbuk utamanya.[5] Kajian di Malaysia pada tahun 1970-an menunjukkan bahwa penyerbuk durian adalah kelelawar Eonycteris spelaea. Penelitian tahun 1996 lebih jauh menunjukkan bahwa hewan lain, seperti burung madu Nectariniidae dan lebah turut serta dalam penyerbukan tiga kerabat durian lainnya.[3][6]
Bunga durian, keluar langsung dari batang/cabang secara berkelompok
Buah durian bertipe kapsul berbentuk bulat, bulat telur hingga lonjong, dengan panjang hingga 25 cm dan diameter hingga 20 cm.[4] Kulit buahnya tebal, permukaannya bersudut tajam ("berduri", karena itu disebut "durian", walaupun ini bukan duri dalam pengertian botani), berwarna hijau kekuning-kuningan, kecoklatan, hingga keabu-abuan.Buah berkembang setelah pembuahan dan memerlukan 4-6 bulan untuk pemasakan. Pada masa pemasakan terjadi persaingan antarbuah pada satu kelompok, sehingga hanya satu atau beberapa buah yang akan mencapai kemasakan, dan sisanya gugur. Buah akan jatuh sendiri apabila masak. Pada umumnya berat buah durian dapat mencapai 1,5 hingga 5 kilogram, sehingga kebun durian menjadi kawasan yang berbahaya pada masa musim durian. Apabila jatuh di atas kepala seseorang, buah durian dapat menyebabkan cedera berat atau bahkan kematian.
Setiap buah memiliki lima ruang (awam menyebutnya "kamar"), yang menunjukkan banyaknya daun buah yang dimiliki. Masing-masing ruangan terisi oleh beberapa biji, biasanya tiga butir atau lebih, lonjong hingga 4 cm panjangnya, dan berwarna merah muda kecoklatan mengkilap. Biji terbungkus oleh arilus (salut biji, yang biasa disebut sebagai "daging buah" durian) berwarna putih hingga kuning terang dengan ketebalan yang bervariasi, namun pada kultivar unggul ketebalan arilus ini dapat mencapai 3 cm. Biji dengan salut biji dalam perdagangan disebut ponggè. Pemuliaan durian diarahkan untuk menghasilkan biji yang kecil dengan salut biji yang tebal, karena salut biji inilah bagian yang dimakan. Beberapa varietas unggul menghasilkan buah dengan biji yang tidak berkembang namun dengan salut biji tebal (disebut "sukun").
Keanekaragaman
Durian sangat beraneka ragam. Sebagaimana disebut di muka, beberapa spesies selain durian benar (D. zibethinus) juga dianggap sebagai durian. Di Indonesia tercatat ada 20 spesies anggota Durio (dari hampir 30-an jenis), sembilan di antaranya dapat dimakan.[7][3] Durian yang benar pun memiliki banyak variasi. Lembaga penelitian di Indonesia, Malaysia, dan Thailand telah merilis berbagai kultivar durian unggul. Selain itu terdapat pula ras-ras lokal yang dikenal baik namun belum mengalami tahap seleksi untuk meningkatkan kualitasnya.
Kandungan dan Manfaat Buah Durian-  Salah satu buah yang sangat digemari oleh banyak orang adalah durian. Selain karena rasanya yang sangat lezat dan aromanya yang harum, ternyata buah durian merupakan salah satu makanan sehat           karena memiliki banyak manfaat bagi kesehatan tubuh.

Kata orang, durian berbahaya karena dapat menyebabkan peningkatan kolesterol dalam darah. Namun, beruntunglah mereka yang menggemari dan tidak berpantang makan King of Fruits itu. Sebab durian sangatlah bergizi. Buah itu mengandung vitamin B, C, E dan zat besi.

Tidak hanya pada daging buahnya saja, tetapi juga pada kulit dan daunnya. Namun tidak banyak orang mengetahuinya, bahkan kadangkala mereka menganggap durian adalah buah yang dapat menyebabkan penyakit. Pendapat mereka itu tidak sepenuhnya salah, karena makan buah durian dapat

meningkatkan tekanan darah. Selain itu kadar kolest



Banyak kegunaan durian untuk kesehatan. Selain mengandung vitamin-vitamin di atas, kegunaan lain durian seperti:
Ekstrak kulit dan buah dapat digunakan untuk mengobati bengkak dan penyakit kulit.
Bertentangan dengan kepercayaan populer, durian justru membantu menurunkan kadar kolesterol dalam darah.
Durian juga berfungsi sebagai pembersih darah.
Durian mengandung banyak asam amino triptofan, yang gunanya untuk mengurangi rasa gelisah, depresi dan mengobati insomnia.
Makan durian juga menimbulkan rasa bahagia karena buah ini meningkatkan kadar serotonin dalam otak.
Durian mengandung banyak protein lembut, yang memungkinkan untuk dikonsumsi oleh mereka yang ingin membentuk otot.
Durian juga adalah afrodisiak kelas wahid.
Juga direkomendasikan sebagai sumber lemak mentah.
Dapat mengatasi anemia karena durian kaya akan asam folat dan zat besi.
Dapat mengatasi sembelit karena durian banyak mengandung serat. Selain itu kulit durian yang dilumatkan dan dioleskan ke perut dapat memudahkan buang air besar.
Menghambat penuaan dini karena mengandung vitamin C sebagai antioksidan.
Meningkatkan tekanan darah yang rendah karena mengandung zat besi dan sifatnya yang panas.
Mengatasi bengkak.
Mengobati penyakit ruam pada kulit (kurap).
Baik untuk kesehatan tulang dan persendian karena mengandung kalsium, potasium, dan berbagai vitamin B.
Kandungan mangaan dapat menjaga kestabilan kadar gula dalam darah.
Kulit durian yang dibakar lalu dijadikan abu, airnya dapat melancarkan haid, tetapi juga bersifat abortif.
Buahnya dapat sebagai obat penyakit kuning.
Meningkatkan nafsu makan karena mengandung niasin dan thiamin.
Riboflavin (vitamin B2) dapat membantu mengatasi migrain.
Memelihara kesehatan tiroid karena kandungan tembaganya.
Dapat mengurangi stres dan depresi karena kandungan piridoksin (B6).
Baik untuk kesehatan gigi karena mengandung fosfor (P).
Kulit buah durian dapat digunakan sebagai pengusir nyamuk.
Akar dan air seduhan daun durian dapat sebagai antipiretik.
Akarnya dapat untuk mengobati infeksi pada kuku.Walau punya banyak fungsi, bukan berarti kita harus mengonsumsi buah ini dalam jumlah yang berlebih. Semua ada takarannya. Wanita hamil dan orang yang menderita hipertensi tidak dianjurkan untuk makan durian.
Sebenarnya mengonsumsi 100 gram durian pun sudah cukup. Sebab, dalam 100 gram itu saja sudah relatif banyak gizi yang kita peroleh.

Wednesday, February 6, 2013

PROKLAMASI KEMERDEKAAN RI


A.      PERSIAPAN KEMERDEKAAN INDONESIA
1.       Janji Koiso
Pada tahun 1944 kedudukan Jepang semakin terdesak dalam Perang Asia Pasifik, sehingga Perdana Menteri Jepang Jenderal Koiso Kuniaki yang menggantikan Jenderal Hideki Tojo  pada bulan September 1944 berjanji bahwa Indonesia akan diberikan kemerdekaan kelak di kemudian hari. Janji kemerdekaan ini lebih dikenal dengan sebutan Deklarasi Koiso.

2.       BPUPKI (Dokuritsu Junbi Cosakai)
Pada tanggal 1 Maret 1945 dibentuk BPUPKI (Dokuritsu Junbi Cosakai). BPUPKI kemudian dilantik pada tanggal 29 April 1944 dengan ketua Radjiman Wedyodiningrat.
 BPUPKI bersidang 2 kali; sidang pertama tanggal 28 Mei - 1 Juni 1945 membicarakan dasar negara dan UUD, sedangkan sidang kedua tanggal 10-17 Juli 1945 membicarakan Batang Tubuh UUD 1945.

Sidang I (Pertama), 28 Mei s.d. 1 Juni 1945
Hari pertama, 28 Mei 1945 berbicara Muh. Yamin, hari kedua (29 Mei 1945) berbicara Mr. Soepomo dan pada hari ketiga (1 Juni 1945) Ir. Soekarno menyampaikan rancangan dasar negara yang diberi nama Pancasila. Tanggal 1 Juni 1945 disepakati istilah “Pancasila” untuk dasar negara Indonesia.
Dalam masa reses dibentuk Panitia Kecil (Panitia Sembilan) yang bersidang dan berhasil merumuskan Piagam Jakarta (Jakarta Charter) pada tanggal 22 Juni 1945. Piagam Jakarta kemudian menjadi cikal bakal dari Pembukaan UUD 1945.

Sidang II (Kedua), 10-17 Juli 1945
Pada sidang kedua, Piagam Jakarta disepakati sebagai Pembukaan UUD 1945. kemudian berhasil dirumuskan Batang Tubuh UUD 1945 yang terdiri dari 16 Bab, 37 Pasal, 4 Pasal Aturan Peralihan dan 2 Ayat Aturan Tambahan.
Tanggal 7 Agustus 1945 BPUPKI dibubarkan.

3.       Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia PPKI (Dokuritsu Junbi Iinkai)
PPKI dibentuk untuk menggantikan tugas BPUPKI yang sudah selesai. PPKI dilantik di Dalath (Vietnam) oleh Marsekal Terauchi.

B.       PROKLAMASI KEMERDEKAAN INDONESIA
1.       Peristiwa Rengasdengklok
Memasuki tahun 1945, kedudukan Jepang semakin terdesak dalam PD II. Tanggal 6 dan 9 Agustus 1945 dua kota di Jepang; Hirosima dan Nagasaki dibom Sekutu.
Pada tanggal 15 Agustus 1945, Jepang menyerah kepada Sekutu. Sedangkan penyerahan kedaulatan sendiri baru dilakukan pada tanggal 2 September 1945 di atas kapal milik Amerika Serikat, USS Missouri yang sedang berlabuh di Teluk Tokyo.
Tanggal 9 Agustus 1945, 3 tokoh (Ir. Soekarno, Radjiman Wedyodiningrat dan Moh. Hatta) dipanggil Marsekal Terauchi ke Dalath (Vietnam). Di Vietnam dilakukan pelantikan PPKI dan pernyataan janji kerdekaan Jepang kepada Indonesia.

Kegiatan Para Pemuda di Jakarta
Pemuda pertama yang mengetahui berita kekalahan Jepang adalah Sutan Syahrir.  Sutan Syahrir bersama Moh. Hatta menemui Bung Karno untuk menyampaikan berita kekalahan Jepang, namun Bung Karno dan Moh. Hatta sepakat bahwa kemerdekaan Indonesia tidak dapat diproklamasikan sebelum bermusyawarah dahulu dengan anggota PPKI yang akan mengadakan rapat di Hotel Des Indes (sekarang Hotel Duta Indonesia) tanggal 16 Agustus 1945.
Terdapat perbedaan pandangan antara golongan muda dengan golongan tua mengenai proklamasi.

No.
Uraian
Golongan Muda
Golongan Tua
1.
Waktu pelaksanaan
Secepatnya
Mengikuti tanggal yang sudah dijanjikan Jepang
2.
Lembaga yang akan mempersiapakan
Tidak disiapkan oleh PPKI
Disiapkan oleh PPKI

Karena perbedaan pendapat tersebut, para pemuda muda dipimpin Chairul Saleh mengadakan rapat di gedung Bakteorologi (sekarang Fakultas Kesehatan Masyarakat UI Salemba-Jakarta). Mereka sepakat agar Bung Karno dan Moh. Hatta segera memproklamasikan kemedekaan.
Untuk melaksanakan keinginan tersebut, Wikana dan Darwis diutus menemui Bung Karno untuk meminta beliau segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia pada tanggal 16 Agustus 1945. Namun mereka gagal meyakinkan Bung Karno.
Para pemuda kemudian mengadakan rapat kembali di gedung Baperpi, Jalan Cikini No. 71. Mereka memutuskan untuk membawa Bung Karno dan Moh. Hatta dari Jakarta dengan tujuan menjauhkan mereka dari pengaruh Jepang.
Pada tanggal 16 Agustus 1945 sekitar jam 04.00 Soekarni, Yusuf Kunto dan Singgih membawa Sekarno, dan Moh. Hatta ke Rengasdengklok.
Sementara itu di Jakarta; Ahmad Soebardjo (golongan tua) dengan Wikana dan Darwis (dari golongan muda) sepakat untuk membawa kembali Bung Karno dan Moh. Hatta kembali ke Jakarta. Ahmad Soebardjo kemudian menyusul ke Rengasdengklok. Atas jaminan Ahmad Soebardjo, Bung Karno dan Moh. Hatta dibawa kembali ke Jakarta.

2.       Perumusan Teks roklamasi Kemerdekaan.
Sesampainya di Jakarta, Bung Karno menemui Mayjen Nishimura untuk menjajaki sikapnya mengenai pelaksanaan proklamasi. Nishimura tidak mengijinkan Bung Karno menyatakan kemerdekaan, karena Jepang telah ditugaskan oleh Sekutu untuk menjaga status quo oleh Sekutu.
Karena jaminan keamanan, perumusan teks proklamasi kemudian dilakukan di rumah kediaman Laksamana Maeda, Jalan Imam Bonjol No. 1 Jakarta Pusat.
Bertindak sebagai perumus dari golongan tua, Ir. Soekarno, Ahmad Soebardjo dan Moh. Hatta. Sedangkan dari golongan  muda menyaksikan, BM. Diah, Soekarni dan Sudiro. Perumusan dilakukan di ruang makan, sedangkan yang lainnya menunggu di ruang tunggu.
Ir. Soekarno bertindak sebagai penulis naskah proklamasi, sedangkan Ahmad Soebardjo dan Drs. Moh. Hatta karena mereka memiliki  kemampuan berbahasa yang baik bertindak sebagai pemberi ide. Alinea pertama proklamasi diusulkan oleh Ahmad Soebardjo, sedangkan alinea kedua diusulkan Moh. Hatta. Setelah selesai dirumuskan, Bung Karno meminta Sayuti Melik untuk mengetik naskah yang sudah dikonsep.
Dalam proses pengetikan terdapat tiga perubahan yaitu sebagai berikut :
à         Kata “tempoh” menjadi ”tempo”.
à         Kalimat “wakil-wakil bangsa Indonesia” menjadi “atas nama bangsa Indonesia” dan
à         Tulisan “Djakarta, 17-8-05” menjadi “Djakarta, hari 17 boelan 8 tahoen 05”.
Moh. Hatta mengusulkan agar semua yang hadir menandatangani naskah proklamasi yang sudah ditik. Namun tidak disepakati oleh semua yang hadir. Atas usulan Soekarni kemudian disepakati bahwa teks proklamasi ditandatangani oleh Ir. Soekarno dan Moh. Hatta saja atas nama bangsa Indonesia.

3.       Pernyataan Proklamasi
Pada awalnya pembacaan proklamasi akan dilaksanakan di Lapangan IKADA/Ikatan Atletik Djakarta (sekarang Monas), namun karena alasan keamanan, agar tidak terjadi bentrokan dengan tentara Jepang  yang sudah menjaga Lapangan IKADA. Maka pembacaan proklamasi kemerdekaan dipindahkan ke rumah kediaman Ir. Soekarno, Jalan Pegangsaan Timur No. 56 Jakarta.
Setelah semua pihak yang dianggap berkepentingan hadir, proses proklamasi dilaksanakan. Pukul 10.00 WIB, teks proklamasi dibacakan oleh Ir. Soekarno didampingi Moh. Hatta. Setelah pembacaan proklamasi, dilakukan pengibaran bendera Merah Putih oleh Latief Hendraningrat dan Suhud dengan diiringi lagu Indonesia Raya ciptaan W.R. Supratman. Kemudian dilanjutkan dengan sambutan dari Walikota Jakarta Suwiryo dan dr. Muwardi.

4.       Penyebarluasan Berita Proklamasi
Teks proklamasi dibawa Syahrudin, seorang wartawan Kantor Berita Domei yang kemudian diserahkan kepada Waidan B. Panelewen kepala Bagian Radio Kantor Berita Domei. Teks proklamasi kemudian dibacakan oleh F. Wuz.
Setelah Kantor Berita Domei ditutup, para pemuda dengan bekal peralatan sederhana mendirikan stasiun radio di jalan Menteng Raya No. 31. Dari stasiun inilah teks proklamasi disiarkan dan disebarluaskan terus ke seluruh Indonesia bahkan ke seluruh dunia.
Selain itu penyebarluasan berita proklamasi dilakukan melalui surat kabar, pamflet, poster, dan lain sebagainya.
Tokoh-tokoh yang berjasa dalam penyebarluasan beirta proklamasi antara lain M. Yusuf Ronodipuro, Syahrudin, Bachtiar Lubis dan Suprapto.
Harian Suara Asia Surabaya merupakan koran pertama yang memuat berita proklamasi, disusul Harian Cahaya Bandung yang memuat berita Pembukaan UUD 1945.

5.       Pembentukkan Kelengkapan Peerintahan dan Negara
Pada tanggal 18 Agustus 1945 dilakukan Sidang PPKI I (pertama) yang menghasilkan 3 keputusan penting, yaitu :
a.        Mengesahkan UUD Dasar 1945.
b.        Mentapkan Dasar Negara Pancasila.
c.        Memilih dan mengangkat Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta sebagai Presiden dan Wakil Presiden RI Pertama.
Pada tanggal 19 Agustus 1945 dilakukan Sidang PPKI II (kedua) yang menghasilkan keputusan :
a.       Menetapkan 12 Departemen dan 4 Menteri Negara
b.       Menentapkan pembagian wilayah Indonesia atas 8 propinsi.

Pada tanggal 2 September 1945 PPKI berhasil menentukan susunan kabinet (kementrian) yang terdiri dari 12 orang meteri yang memegang departemen dan 4 menteri negara. Selain itu berhasil ditentukan 8 orang gubernur untuk propinsi yang telah ditentukan dalam sidang PPKI II (19 Agustus 1945).
Pada tanggal 22 Agustus 1945 dilakukan Sidang PPKI III (ketiga) yang berhasil memutuskan beberapa hal yaitu :
a.       Pembentukkan Komite Nasional Indonesia Pusat (KNIP) dan Komite Nasional Indonesia Daerah (KNID).
b.       Pembentukkan Partai Nasional Indonesia (PNI).
c.        Pembentukkan Badan Keamanan Rakyat (BKR).
KNIP dibentuk dengan tugas pertama sebagai pembantu presiden. Terpilih sebagai Ketua KNIP Mr. Kasman Singodimedjo. Perkembangan selanjutnya, karena pada tanggal 2 september telah diumumkan susunan menteri (kabinet), maka pemerintah kemudian mengeluarkan Maklumat Pemerintah tanggal 16 Oktober 1945 yang berisi pemberian hak legislatif kepada KNIP. Maka sejak saat itu KNIP berubah fungsi sebagai badan legislatif (menggantikan tugas DPR/MPR) yang belum terbentuk. Selain itu atas dasar maklumat tersebut, menteri-menteri tidak lagi bertanggung jawab kepada Presiden melainkan kepada KNIP. Sehingga sistem pemerintahan Indonesia mengalami perubahan dari Kabinet Presidensil menjadi Kabinet Parlementer. Di sini bangsa Indonesia ingin menunjukkan kepada dunia internasional bahwa Indonesia mampu membentuk sebuah pemerintahan yang demokratis.
Pembentukkan PNI mendapat proses karena dianggap kurang demokratis mempersiapkan pemilu hanya dengan satu partai. Akibat protes ini, Pemerintah mengeluarkan Maklumat tanggal 3 Nopember 1945 yang berisi tentang “Anjuran Pemerintah untuk Mendirikan Partai Politik”.
Sama halnya dengan pembentukkan PNI, pembentukkan BKR mendapat protes karena para pemuda tidak puas dengan adanya Badan Keamanan Rakyat. Mereka menginginkan agar Indonesia memiliki tentara sendiri. Maka pada tanggal 5 Oktober 1945 TKR dirubah menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR) yang bermarkas di Yogyakarta. Terpilih sebagai Panglima TKR Supriyadi dan Kepala Staff Umum Oerip Soemohardjo. Namun karena Supriyadi belum diketahui nasibnya, kedudukannya kemudian digantikan oleh Kolonel Soedirman.

C.      DUKUNGAN SPONTAN & REAKSI RAKYAT INDONESIA DI BERBAGAI DAERAH
1.        Dukungan Spontan
a.      Pernyataan Sri Sultan Hamengkubuwono IX (5 September 1945)
Tanggal 5 September 1945 Sri Sultan Hamengkubuwono IX menyatakan bahwa Yogyakarta merupakan daerah istimewa yang berada di bawah naungan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

b.      Rapat Raksasa di Lapangan IKADA (19 September 1945)
Diprakarsai oleh para pemuda yang tergabung dalam Komite Van Aksi yang beralamat di Jalan Menteng Raya No. 31, Di Lapangan IKADA diadakan rapat raksasa dengan tujuan untuk menegakkan kedaulatan RI terhadap keberadaan tentara asing (terutama Jepang) yang masih berada di Jakarta.
Dalam rapat tersebut ribuan rakyat berkumpul dari sekitar Jabotabek dengan dijaga ketat oleh tentara Jepang. Dalam pidatonya, Ir. Soekanro meminta rakyat untuk memberikan dukungan terhadap pemerintah, mematuhi segala kebijakan pemerintah dan memerintahkan rakyat untuk meninggalkan lapangan IKADA dengan tertib sambil menunggu perintah selanjutnya dalam keadaan siap siaga.


2.        Reaksi Rakyat Indonesia di Berbagai Daerah
Reaksi rakyat Indonesia di berbagai daerah dilakukan dalam rangka menyebarluasakan, memberikan dukungan dan menegakkan kedaulatan atas Negara Kesatuan Republik Indonesia yang telah terbentuk.
Reaksi rakyat Indonesia di berbagai daerah tersebut antara lain :
a.        Di Jakarta, para pemuda mengambil alih kekuasaan atas gedung-gedung dan sarana vital yang sebelumnya dikuasai tentara Jepang.
b.        Di Surabaya, terjadi perebutan senjata di gudang mesiu Don Bosco. Selain itu terjadi pula perebutan markas-markas tentara Jepang dan pabrik-pabrik di seluruh kota.
c.        Di Yogyakarta, para pegawai di instansi pemerintah dan perusahaan-perusahaan yang dikuasai Jepang melaukan aksi mogok. Tanggal 27 September 1945 Komite Nasional Indonesia Daerah Yogyakarta mengumumkan berdirinya Republik Indonesia di Yogyakarta. Beberapa hari kemudian para pemuda dan BKR bergabung menyerbu tangsi Jepang dan melucuti senjatanya.
d.        Di Semarang, tanggal 15-20 Oktober 1945 terjadi Pertempuan Lima Hari. Insiden bermula ketika dr. Karyadi yang sedang memeriksa cadangan air minum di daerah Candi dibunuh oleh tentara Jepang. Untuk mengenang peristiwa ini dibangun Monumen Tugu Muda.
e.        Di Bandung, terjadi perebutan Lapangan Udara Andir (sekarang Lapangan Udara Husein Sastranegara) dan pabrik senjatanya.
f.         Di Ujungpandang, Gubernur Sulawesi Dr. Sam Ratulangie menyusun pemerintahan pada tanggal 19 Agustus 1945. Para pemuda mendukungnya dengan cara merebut gedung-gedung vital, seperti stasiun radio dan tangsi polisi. Di tempat lain, para pemuda di Gorontalo berhasil merebut senjata dari markas-markas tentara Jepang tanggal 13 September 1945.
g.        Di Bali, para pemuda dalam organisasi Pemuda Republik Indonesia (PRI) berusaha menegakkan kedaulatan RI. Mereka melakukan perundingan dengan pihak Jepang. Namun karena Jepang tidak menanggapinya, pada tanggal 13 Desember 1945 secara serentak para pemuda melakukan penyerangan terhadap kedudukan Jepang.
h.        Di Aceh, 6 Oktober 1945 para pemuda dan tokoh masyarakat membentuk Angkatan Pemuda Indonesia (API) dipimpin Ahmad Taher. Kemudian para pemuda mengambil alih kantor-kantor pemerintah Jepang dan melucuti senjatanya.
i.          Di Sumatera Selatan, dipimpin oleh A.K. Gani, rakyat mengadakan upacara pengibaran bendera Merah Putih pada tanggal 8 Oktober 1945.

Sunday, February 3, 2013

Penyebarluasan Berita Kemerdekaan Indonesia


IPS Sejarah
Pentingnya penyebaran berita kemerdekaan Indonesia telah disadari sejak teks proklamasi kemerdekaan selesai dirumuskan. Kalangan yang berperan dalam penyebarluasan berita itu antara lain para pemuda dan pegawai kantor berita Domei.
.
◊     Kegiatan Para Pemuda
Setelah selesai perumusan teks proklamasi, Soekarno berpesan kepada para pemuda untuk memperbanyak teks proklamasi dan menyiarkannya ke berbagai tempat. Untuk menjalankan tugas itu, para pemuda membagi pekerjaan dalam kelompok-kelompok agar berita proklamasi bisa lebih cepat sampai pada masyarakat. Ada kelompok yang bertugas untuk menyebarluasakan berita proklamasi dalam bentuk tulisan, adapula yang menyebarluaskannya dari mulut ke mulut secara beranting.
Salah satu kelompok yang terkemuka adalah kelompok Sukarni, yang bermarkas di Jalan Bogor Lama (sekarang Jalan Dr. Sahardjo). Dini hari tanggal 17 Agustus 1945kelompok tersebut mengadakan rapat rahasia di Kepu (Kemayoran), kemudian pindah ke Defensielijn van den Bosch (sekarang Jalan Bungur Besar) untuk mengatur cara penyiaran proklamasi.
Para pemuda memanfaatkan semua media komunikasi yang ada untuk menyebarluaskan berita proklamasi kemerdekaan Indonesia. Media komunikasi yang banyak digunakan adalah pamflet dan surat kabar. sejumlah pamflet besar disebarkan ke berbagai penjuru kota. Pamflet itu juga dipasang di tempat-tempat strategis yang mudah dilihat khalayak ramai. Pada tanggal 20 Agustus 1945, secara serempak surat kabar diseluruh Jawa memuat berita tentang proklamasi kemerdekaan.
Selain menggunakan media komunikasi, penyebarluasan berita proklamasi kemerdekaan juga menggunakan pengerahan massa dan penyampaian dari mulut ke mulut. Keampuhan cara itu terbukti dari berdatangannya masyarakat ke lapangan Ikada untuk mendengarkan pembacaan proklamasi kemerdekaan, meskipun ternyata tidak dilakukan di tempat itu.
Sejumlah surat kabar yang menyebarluaskan kemerdekaan indonesia dan UUD 1945
.
◊     Kegiatan Pegawai Kantor Berita Domei
Menjelang sore hari, tanggal 17 Agustus 1945, wartawan kantor berita Domei yang bernama Syahruddin menyampaikan fotokopi teks proklamasi kepada Waidan B. Palenewen kepala bagian radio.Segera ia memerintahkan kepada markonis (petugas telekomunikasi) F. Wuz untuk menyiarkan berita proklamasi sebanyak 3 kali berturut-turut.
Penyiaran baru dapat dilaksanakan sebanyak 2 kali saat tentara Jepang memerintahkan agar penyiaran dihentikan. Namun, Waidan B. Palenewen tetap memerintahkan markonis untuk terus menyiarkan. Bahkan, penyiaran terus diulangi setiap 30 menit sampai saat siaran berakhir pada pukul 16.00.
Untuk menghalangi penyebarluasan berita proklamasi, pimpinan bala tentara Jepang di Jawa memerintahkan untuk meralat berita proklamasi sebagai suatu kekeliruan. Tindakan selanjutnya adalah menyegel kantor berita Domei, pada tanggal20 Agustus 1945. Para pegawainya dilarang masuk.
Tindakan Jepang itu tidak menyurutkan tekad para pegawai kantor berita Domei untuk menyebarluaskan berita proklamasi. Dengan bantuan sejumlah teknisi radio, mereka berupaya membuat pemancar baru. Peralatan pemancar yang dibutuhkan diambil bagian demi bagian dari kantor berita Domei. Sebagian dibawa ke rumah Waidan B. Palenewen, sebagian lagi ke Menteng 31. Akhirnya, berdirilah pemancar baru di Menteng 31 dengan kode panggilan DJK I. Dari pemancar itulah, berita proklamasi terus-menerus disiarkan.
.
Terima kasih… Semoga bermanfaat… :)

Sumber : http://www.materisekolah.com/penyebarluasan-berita-kemerdekaan-indonesia/#ixzz2JqKeBzIH

DOWNLOAD MATERI KIMIA SMA KELAS XI IPA


Materi Kelas XI IPA :

Materi Semester 1 :
Materi Bab 1 : klik Bab 1 ( 30/07/2009 ) versi lengkap
Materi Bab 2 : klik Bab 2 ( 31/08/2009 ) versi lengkap
Materi Bab 3 : klik Bab 3 ( 18/10/2009 ) versi lengkap
Materi Bab 4 : klik Bab 4 ( 24/11/2009 ) versi lengkap

Materi Semester 2 :
Materi Bab 5 ( Larutan Asam-Basa ) : klik Bab 5 ( 25/01/2010 ) versi lengkap
Materi Bab 6 ( Larutan Penyangga ) : klik Bab 6 ( 02/03/2010 ) versi lengkap
Materi Bab 7 ( Hidrolisis Garam ) : klik Bab 7 ( 11/05/2010 ) versi lengkap
Materi Bab 8 ( Kelarutan dan Hasil Kali Kelarutan ) : klik Bab 8 ( 11/05/2010 ) versi lengkap
Materi Bab 9 ( Sistem Koloid ) : klik Bab 9 ( 11/05/2010 ) versi lengkap

LKS Semester 1 :
LKS Praktikum 1 : klik di sini ( 29/09/2009 )
LKS Praktikum 2 : klik di sini ( 13/11/2009 )

LKS Semester 2 :
LKS Praktikum 1 : klik di sini ( 31/01/2010 )
LKS Praktikum 2 : klik di sini ( 26/04/2010 )

Friday, February 1, 2013

PERISTIWA-PERISTIWA SEKITAR PROKLAMASI DAN PROSES TERBENTUKNYA NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA


A.    PERESTIWA-PERESTIWA SEKITAR PROKLAMASI KEMERDEKAAN 17 AGUSTUS 1945
1.      Perestiwa-Perestiwa Menjelang Proklamasi Kemerdekaan
Adapun perestiwa-perestiwa yang terjadi menjelang proklamasi kemerdekaan antara lain:
a.       Jepang menyerah kepada sekutu
Akibat pengeboman kota Hiroshima dan Nagasaki oleh Amerika mengakibatkan  jepang kehilangan kekuatan, sehingga Jepang menyerah tanpa syarat kepada sekutu pada tanggal 14 Agustus 1945.
Pada pertemuan di Saigon (Vietnam) tanggal 11 Agustus 1945 pukul 11.40 waktu setempat kepada para pemimpin bangsa Indonesia (Ir. Soekarno, Drs. Moh Hatta, dan Dr. Radjiman Wediodiningrat), jendral besar Terauchi menyampaikan hal-hal berikut:
1.      Pemerintahaan jepang memutuskan memberikan kemerdekaan kepada bangsa Indonesia.
2.      Untuk melaksanakan kemerdekaan dibentuk PPKI sebagai pengganti BPUPKI.
3.      Pelaksanaan kemerdekaan segera dilakukan setelah persiapan selesai dilakukan dan secara berangsur-angsur dari pulau jawa, baru disusul oleh pulau lainnya.
4.      Wilayah Indonesia akan meliputi seluruh bekas wilayah Hindia Belanda.
5.      Pada tanggal 7 agustus 1945 diumumkan Pembentukan Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) atau Docuritsu Junbi Inkai. PPKI diketuai Ir. Soekarno dan wakil ketuanya Drs. Moh. Hatta.

b.      Perestiwa Rengasdengklok
Setelah mendengar berita Jepang menyerah kepada Sekutu, Bangsa Indonesia mempersiapkan dirinya untuk merdeka, waktu yang singkat itu dimanfaatkan sebaik-baiknya. Perundingan-perundingan diadakan di antara para pemuda dengan tokoh-tokoh tua, maupun diantara para pemuda sendiri. Walaupun demikian, diantara tokoh pemuda dengan golongan tua sering terjadi perbedaan pendapat, akibatnya terjadilah “Perestiwa Rengasdengklok”.
Pada tanggal 16 Agustus pukul 04.00 WIB, Bung Hatta dan Bung Karno beserta Ibu Fatmawati dan Guntur Soekarno Poetra dibawa pemuda ke Rengasdengklok, Kota Kawedanan Di Pantai Utara Karawang, tempat kedudukan cudan (kompi) tentara peta. Tujuan perestiwa ini dilatarbelakangi oleh keinginan pemuda yang mendesak golongan tua untuk segera memproklamasikan kemerdekaan Indonesia. Pemuda membawa Bung Karno dan Bung Hatta ke Rengasdengklok agar tidak terpengaruh oleh Jepang. Setelah melalui perdebatan dan ditengah-tengahi Ahmad Soebardjo, menjelang malam hari, kedua tokoh tersebut akhirnya kembali ke Jakarta.
Rombongan soekarno-hatta sampai di Jakarta pada pukul 23.30 waktu jawa zaman jepang (pukul 23.00 wib). Soekarno Hatta setelah singgah dirumah masing-masing, kemudian bersama rombongan lainya menuju rumah Laksamada Maeda  di jalan Imam Bonjol No. 1 Jakarta. (Tempat Ahmad Soebardjo bekerja) untuk merumuskan teks proklamasi kemerdekaan Indonesia. Malam itu juga segera diadakan musyawarah. Tokoh-tokoh yang hadir saat itu ialah Ir. Soekarno, Drs. Mohammad Hatta, Ahmad Soebardjo, para anggota PPKI, dan para tokoh pemuda, seperti Sukarni, Sayuti Melik, B.M Diah, Dan Sudiro. Tokoh-tokoh yang merumuskan teks proklamasi berada diruang makan. Adapun tokoh-tokoh yang menulis teks proklamasi adalah Ir. Soekarno, sedangkan Drs Mohammad Hatta dan Ahmad Soebardjo turut mengemukakan ide-idenya secara lisan.
Perumusan teks proklamasi sampai dengan penandatanganannya baru selesai pukul 04.00 WIB pagi hari, tanggal 17 Agustus 1945. Pada saat itu juga diputuskan  bahwa teks proklamasi akan dibacakan di halaman rumah Ir. Soekarno di jalan Pegangsaan Tumur 56 Jakarta pada pagi hari pukul 10.00 WIB.
2.      Pernyataan Proklamasi Kemerdekaan Indonesia

Pelaksanaan pembacaan naskah proklamasi kemerdekaan dilaksanakan pada hari jumat tanggal 17 Agustus 1945. Sejak pagi telah dilakukan persiapan di rumah Ir. Soekarno, untuk menyambut proklamasi kemerdekaan Indonesia. Banyak tokoh pergerakan nasional beserta rakyat berkumpul di tempat itu. Mereka ingin menyaksikan pembacaan teks proklamasi kemerdekaan Indonesia.
Sesuai kesepakatan yang diambil dirumah Laksamana Maeda, para tokoh Indonesia menjelang pukul 10.30 waktu jawa zaman jepang atau 10.00 WIB telah berdatangan kerumah Ir. Soekarno. Mereka hadir untuk menjadi saksi pembacaan teks proklamasi kemerdekaan Indonesia.
Acara yang disususn dalam upacara di kediaman Ir. Soekarno itu, antara lain sebagai berikut :
a.       Pembacaan teks proklamasi kemerdekaan Indonesia.
b.      Pengibaran bendera merah putih.
c.       Sambutan wali kota Suwiryo dan Dr. Muwardi.
Upacara proklamasi kemerdekaan berlangsung tanpa protocol. Latief Hendra Diningrat memberi aba-aba siap kepada seluruh barisan pemuda. Semua yang hadir berdiri tegak dengan sikap sempurna. Suasana menjadi sangat hening. Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta dipersilahkan maju beberapa langkah dari tempatnya semula. Ir. Soekarno mendekati mikrofon. Dengan suaranya yang mantap, Ir. Soekarno didampingi Drs. Moh. Hatta membacakan teks proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Proklamasi
Kami bangsa Indonesia dengan ini menjatakan kemerdekaan Indonesia.
Hal-hal jang mengenai pemindahan kekoeasaan d.l.l, diselenggarakan dengan tjara seksama dan dalam tempo jang sesingkat-singkatnja.
Djakarta, hari 17 Boelan 8 Tahoen 05
Atas nama Bangsa Indonesia Soekarno/Hatta

Sesaat setelah pembacaan proklamasi kemerdekaan dilanjutkan upacara pengibaran bendera merah putih. Bendera sang saka merah putih itu dijahit oleh Ibu Fatmawati Soekarno. Suhud mengambil bendera dari atas baki (Nampan) yang telah disediakan dan mengibarkannya dengan bantuan Shodanco Latief Hendradiningrat. Kemudian sang saka merah putih mulai dinaikan dan hadirin yang datang bersama-sama menyanyikan lagu Indonesia Raya. Bendera dinaikan perlahan-lahan menyesuaikan syair lagu Indonesia raya.
Seusai pengibaran bendera merah putih acara dilanjutkan sambutan dari walikota Suwiryo dan Dr. Muwardi. Pelaksanaan upacara kemerdekaan Indonesia dihadiri oleh tokoh-tokoh Indonesia lainnya, seperti Mr. Latuharhary, Ibu Fatmawati, Sukani, Dr. Samsi, Ny. S.K. Trimurti, Mr. A.G. Pringgodigdo, dan Mr. Sujono.


3.      Penyebaran Berita Proklamasi Kemerdekaan 17 Agustus 1945
Sesaat setelah teks proklamasi kemerdekaan dibacakan, berita proklamasi disebarluaskan secara cepat oleh segala lapisan masyarakat di sekitar Jakarta, terutama oleh para pemuda. Pemuda menyebarkan berita proklamasi melalui berbagai cara, antara lain dengan menyebar famlet, mengadakan pertemuan , menulis pada tembok-tembok.
Teks proklamasi yang telah dirumuskan pada tanggal 17 Agustus 1945 beberapa saat kemudian berhasil diselundupkan  ke kantor pusat pemberitaan jepang, Domei (sekarang kantor berita Anatara). Sekitar  pukul 18.30 WIB wartawan kantor berita Domei Syahrudin berhasil menyelundupkan  teks proklamasi dan diterima oleh kepala bagian radio, Waidan B. Palenewen . teks proklamasi tersebut kemudian diberikan kepada F. Wuz, seorang markonos kantor berita tersebut untuk segera diudarakan.
Pucuk pimpinan  tentara jepang di jawa segera memerintahkan meralat  berita proklamasi dan menyatakan sebagai kekeliruan agar tidak berdampak luas. Pada tanggal 20 Agustus 1945 , pemancar radio disegel oleh jepang dan para pegawainya dilarang masuk. Meskipun kantor berita domei disegel, para pemuda tidak kehilangan akal. Mereka membuat pemancar baru dengan bantuan teknisi radio, seperti Sukarman, Sutamto Susiloharjo, dan Suhandar. Alat pemancar berita yang diambil dari kantor berita domei sebagian dibawa ke rumah Waidan B. Palenewen dan sebagian ke Menteng 31. Di Menteng 31 itulah para pemuda merakit pemancar radio baru dengan kode panggilan Wk. 1. Dari pemancar radio itulah berita proklamasi terus disiarkan.
Tokoh-tokoh Indonesia yang bekerja diradio milik jepang dan berjasa menyebarkan brita proklamasi, antara lain Malady, Yusuf Ronodipuro, Sakti Alamsyah, Dan Suryodiputro. Malady kemudian memprakarsai pendirian Radio Republic Indonesia pada tanggal 11 September 1945.
Berita proklamasi kemerdekaan Indonesia juga disebarkan melalui beberapa surat kabar. Harian Soeara Asia di Surabaya adalah Koran pertama yang menyiarkan berita proklamasi. Para pemuda yang berjuang  lewat pers, antara lain B.M. Diah, Sukarjo, Wiryopranoto, Iwa Kusumasumantri, Ki Hajar Dewantara, Otto Iskandardinata, GS.S.J. Ratulangi, Adam Malik, Sayuti Melik, Sutan Syahrir, Madikin Wonohito, Sumanang SM, Mania Sophian, Dan Ali Hasyim.
Pihak pemerintah Indonesia juga memerintahkan para gubernur yang telah dilantik pada tanggal 2 September 1945 untuk segera kembali ketempat tugasnya masing-masing guna menyebarluaskan berita proklamasi kemerdekaan indinesia diwilayahnya. Tokoh-tokoh tersebut anatara lain sebagai berikut.
a.       Teuku Mohamad Hasan untuk Daerah Sumatra.
b.      Sam Ratulangi untuk Daerah Sulawesi.
c.       Ktut Pudja untuk Daerah Nusa Tenggara.
d.      Ir. Mohamad Nor untuk Daerah Kalimantan.

4.      Sambutan Rakyat Diberbagai Daerah Terhadap Proklamasi Kemerdekaan Indonesia
Perestiwa penting yang menunjukan dukungan rakyat secara spontan  terhadap proklamasi kemerdekaan Indonesia, antara lain sebagai berikut.
a.       Rapat Raksasa Di Lapangan Ikada
Di berbagai tempat, masyarakat dengan dipelopori para pemuda menyelenggarakan rapat dan demonstrasi untuk membulatkan tekad menyambut kemerdekaan. Di Lapangan Ikada (Ikatan Atletik Djakarta) Jakarta pada tanggal 19 September 1945 dilaksanakan rapat umum yang dipelopori Komite Van Aksi. Lapangan Ikada saat ini terletak di sebelah Selatan Lapangan Monas.
Makna rapat raksasa di lapangan ikada bagi bangsa Indonesia, antara lain sebagai berikut.
1.      Rapat tersebut berhasil mempertemukan pemerintah republic Indonesia dengan rakyatnya.
2.      Rapat tersebut merupakan perwujudan kewibawaan pemerintah republic Indonesia terhadap rakyatnya.
3.      Menambah kepercayaan diri bahwa rakyat Indonesia mampu mengubah nasib dengan kekuatan sendiri.
4.      Rakyat mendukung pemerintahan baru yang baru terbentuk. Buktinya,, setiap intruksi pimpinan mereka laksanakan.
b.      Tindakan Heroic Mendukung Proklamasi
Usaha menegakan kedaulatan juga terjadi di berbagai daerah dengan adanya tindakan heroic di berbagai kota yang mendukung proklamasi kemerdekaan Indonesia anatara lain sebagai beriku.
1.      Jogjakarta
Perebutan kekuasaan di Jogjakarta dimuali tanggal 26 September 1945 sejak pukul 10.00. WIB. Para pegawai pemerintah dan perusahaan yang dikuasai jepang melakukan aksi mogok.
Mereka menuntut agar jepang menyerahkan semua kantor kepada pihak Indonesia. Aksi mogok makin kuat ketika komite nasional Indonesia daerah (knid) menegaskan bahwa kekuasaan di daerah tersebut telah berada ditangan pemerintah ri. Pada hari itu juga di Jogjakarta terbit surat kabar kedaulatan rakyat.
2.      Surabaya
Para pemuda yang tergabung dalam BKR berhasil merebut kompleks penyimpanan senjata jepang dan pemancar radio Di Embong, Malang. Selain itu terjadi insiden  bendera di Hotel Yamato, Tunjungan Surabaya. Insiden itu terjadi ketika beberapa orang belanda mengibarkan bendera merah putih biru di atap hotel. Tindakan tersebut menimbulkan kemarahan rakyat. Rakyat kemudian menyerbu hotel, menurunkan, dan merobek warna biru bendera itu untuk dikibarkan kembali. Insiden ini terjadi pada tanggal 19 September 1945.


3.      Semarang
 Pada tanggal 14 Oktober 1945 para pemuda bermaksud memindahkan 400 orang tawanan Jepang (Veteran Angkatan Laut) dari pabrik gula cepiring  menuju penjara bulu di Semarang. Akan tetapi, ditengah perjalanan para tawanan itu melarikan diri dan bergabung dengan kidobutai di Jatingaleh (Batalyon Setempat Dibawah Pimpinan Mayor Kido).
Situasi bertambah panas dengan desas desus bahwa jepang telah meracuni cadangan air minum penduduk semarang yang ada di candi. Untuk membuktikan kebenaran desas desus tersebut, dr. karyadi sebagai kepala laboratorium pusat rumah sakit pusat (parusara) melakukan pemeriksaan. Namun, yang terjadi dr. karyadi tewas di jalan pandanaran, semarang. Tewasnya dr. Karyadi menimbulkan kemarahan para pemuda Semarang.
Pada tanggal 15 0ktober 1945 pasukan kidobutai  melakukan serangan ke kota Semarang  dan dihadapi oleh TKR dan laksar pejuang lainnya. Pertempuran berlangsung selama lima hari dan mereda setelah pimpinan TKR berundingan dengan pasukan jepang. Kedatangan pasukan sekutu di semarang pada tanggal 20 Oktober 1945 juga mempercepat terjadinya gencatan senjata. Pasukan sekutu akhirnya menawan dan melucuti tentara jepang. Akibat pertempueran ini  ribuan pemuda gugur dan ratusan orang jepang tewas.
            Untuk mengenang perestiwa itu, di semarang di dirikan tugu muda dan nama Dr. Karyadi diabadikan menjadi nama sebuah Rumah Sakit Umum Di Semarang.

4.      Aceh
Pada tanggal 6 Oktober 1945, para pemuda dari tokoh masyarakat membentuk Angkatan Pemuda Indonesia (API). Penguasaan pemerintah jepang memerintahkan pembubaran organisasi itu dan para pemuda tidak boleh melakukan kegiatan perkumpulan. Atas peringatan jepang itu, para pemuda menolak keras. Anggota API kemudian merebut dan mengambil alih kantor-kantor pemerintahan. Di tempat-tempat yang telah mereka rebut para pemuda mengibarkan bendera merah putih dan berhasil melucuti senjata tentara jepang.
5.      Bali
Pada bulan Agustus 1945,  para pemuda Bali telah membentuk organisasi seperti Angkatan Muda Indonesia (AMI) dan Pemuda Republic Indonesia (PRRI). Upaya perundingan untuk menegakan kedaulatan RI telah mereka upayakan, tetapi pihak jepang selalu menghambat. Atas tindakan tersebut pada tanggal 13 Desember 1945 para pemuda merebut kekuasaan  dari jepang secara serentak, tetapi belum berhasil karena persenjataan jepang masih kuat.
6.      Kalimantan
Rakyat Kalimantan juga berusaha menegakkan kemerdekaan dengan cara mengibarkan bendera Merah Putih, memakai lencana Merah Putih, dan mengadakan rapat-rapat, tetapi kegiatan ini dilarang oleh pasukan Sekutu yang sudah ada di Kalimantan. Rakyat tidak menghiraukan larangan Sekutu, sehingga pada tanggal 14 November 1945 di Balikpapan (Depan Markas Sekutu) berkumpul lebih kurang 8.000 orang dengan membawa bendera Merah Putih.
7.      Palembang
Rakyat Palembang dalam mendukung proklamasi dan menegakkan kedaulatan Negara Indonesia dilakukan dengan jalan mengadakan upacara pengibaran bendera Merah Putih pada tanggal 8 Oktober 1945 yang dipimpin oleh dr.A.K.Gani.
Pada kesempatan itu diumumkan bahwa Sumatra selatan berada dibawah kekuasaan RI. Upaya penegakkan kedaulatan di Sumatra selatan tidak memerlukan kekerasan, karena Jepang berusaha menghindari pertempuran.
8.      Bandung
Para pemuda bergerak untuk merebut untuk merebut Pangkalan Udara Andir (sekarang Bendara Husein Sastranegara) dan gudang senjata dari tangan Jepang.
9.      Makasar
Gubernur Sam Ratulangi menyusun pemerintah pada tanggal 19 Agustus 1945. Sementara itu, para pemuda bergerak untuk merebut gudang-gudang penting seperti stsiun radio dan tangsi polisi.
10.  Sumbawa
Bentrokan fisik antara pemuda dan antara Jepang terjadi di Gempe, Sape, dan Raba.
11.  Sumatra selatan
Pada tanggal 8 Oktober 1945 rakyat mengadakan upacara pengibran bendera Merah Putih. Pada tanggal itu juga diumumkan bahwa Sumatra selatan berada dibawah kekuasaan RI.
12.  Lampung
Para pemuda yang tergabung dalam API (Angkatan Pemuda Indonesia) melucuti senjata Jepang di Teluk Betung, Kalianda, dan Menggala.
13.  Solo
Para pemuda melakukan pengepungan markas Kempetai Jepang, sehingga terjadilah pertempuran. Dalam pertempuran itu, seorang pemuda bernama Arifin gugur.

B.     PROSES TERBENTUKNYA NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA
Sebagai Negara yang baru lahir, Indonesia belum memiliki undang-undang dasar yang berfungsi untuk mengatur segala aspek kehidupan berbangsa dan bernegara. Kepala Negara dan kepala pemerintah yang akan menjalankan pemerintah serta kelengkapannya juga belum ada. Para pemimpin bangsa serta memanfaatkan dengan sebaik-baiknya lembaga yang ada pada waktu itu, yaitu Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI) yang dibentuk Jepang sejak tanggal 7 Agustus 1945.
1.      Pembentukan Kelengkapan Pemerintah
Sehari sesudah proklamasi kemerdekaan, pada tanggal 18 Agustus 1945 PPKI mengadakan sidangnya yang pertama di Gedung Kesenian Jakarta. Sidang dipimpin Ir.Soekarno dengan Drs.Mohammad Hatta sebagai wakilnya. Anggota sidang PPKI sebanyak 27 orang.
Melalui pembahasan secara musyawarah, sidang mengambil keputusan penting, antara lain sebagai berikut :
a.       Penetapan dan pengesahan konstitusi sebagai hasil kerja BPUPKI yang sekarang dikenal dengan Undang-Undang Dasar 1945 sebagai konstitusi RI.
b.      Ir. Soekarno dipilih sebagai presiden RI dan Drs.Mohammad Hatta sebagai wakil presiden Republik Indonesia.
c.       Pekerja presiden RI untuk sementara waktu oleh sebuah Komite Nasional.
Pembukaan UUD 1945 yang di sahkan PPKI hamper seluruh bahannya diambil dari Rancangan Pembukaan UUD hasil kerja Panitia Perumusan pada tanggal 22 Juni 1945 yang disebut Piagam Jakarta.
Bahan tersebut telah mengalami beberapa perubahan, yaitu sebagai berikut :
a.       Kata “mukadimah” diganti “pembukaan”.
b.      Kata “hukum dasar” diganti dengan “Undang-Undang Dasar”.
c.       Kata “menurut dasar” dalam kalimat “Berdasarkan kepada Ketuhanan menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab” dihapus.
d.      Kalimat ….”dengan kewajiban dalam menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya” dihapus.
Adapun isi batang tubuh Undang-Undang Dasar 1945, bahannya diambil dari rancangan konstitusi hasil penyusunan Panitia Perancangan pada tanggal 16 Juli 1945. Bahan itu juga mengalami beberapa perubahan, antara lain sebagai berikut :
a.       Pasal 6 Ayat 1, semula berbunyi “Presiden ialah orang Indonesia asli yang beragama Islam”. Kata yang “Beragama Islam” dihilangkan karena dinilai menyinggung perasaan yang tidak beragama Islam.
b.      Pasal 29 Ayat 1, kalimat dibelakang …”Ketuhanan” yang “berbunyi dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya” dihilangkan. Kalimat tersebut terdapat pada pembukaan UUD alenia ke-4.
Setelah melalui pembicaraan dan pembahasan yang matang, akhirnya dengan suara bulat, konstitusi itu diterima dan disahkan oleh PPKI menjadi Konstitusi Negara Republik Indonesia.
Konstitusi itu disebut Undang-Undang Dasar 1945. Pengesahan itu kemudian dimuat dalam Berita Republik Indonesia Tahun ke-2 No.7 Tahun 1946 halaman 45-48.
Pada tanggal 18 Agustu 1945 presiden dan wakil presiden RI untuk pertama kali dipilih oleh PPKI, karena MPR yang berhak memilih dan melantiknya belum terbentuk. Hal itu diatur dalam Pasal III Aturan Peralihan UUD 1945. PPKI memilih Ir.Soekarno sebagai presiden dan Drs.Mohammad Hatta sebagai wakil presiden RI.
Untuk membantu pekerjaan presiden RI, PPKI telah mengaturnya pada Pasal IV Aturan Peralihan UUD 1945 yang berbunyi, “Sebelum Majelis Permusyawaratan Rakyat, Dewan Perwakilan Rakyat, dan Dewan pertimbangan Agung dibentuk menurut Undang-Udang Dasar, segala kekuasaanny dijalankan oleh presiden dengan bantuan sebuah Komite Nasional”.
PPKI kemudian melanjutkan pekerjaannya guna melengkapi berbagai hal yang diperlukan  bagi berdirinya Negara dengan melaksanakan sidang pada tanggal 19 Agustus 1945.
Dalam sidang kedua PPKI menghasilkan keputusan antara lain :
a.       Menetapkan dua belas kementrian yang membantu tugas presiden dalam pemerintah.
b.      Membagi wilayah Republik Indonesia menjadi delapan provinsi.

Pembagian Wilayah Republik Indonesia
Provinsi Sumatra: Mr. Tengku Moh. Hasan
Provinsi Jawa Barat: M.Sutarjo Kartohadikusumo
Provinsi Jawa Tengah: R. Panji Soeroso
Provinsi Jawa Timur: R.A. Soerjo
Provinsi Sunda Kecil: Mr. I. Gusti Ketut Pudja
Provinsi Maluku: Mr. J. Latuharhary
Provinsi Sulawesi: Dr. G. S. S. J. Ratulangi



Provinsi kalimantan: Ir. Pangeran Mohammad Noor

2.      Pembentukan Komite Nasional
PPKI kembali mengadakan sidang pada tanggal 22 Agustus 1945 yang memiliki anggota pokok tantang rencana pambentukan Komite Nasional dan Badan Keamanan Rakyat. Komite Nasional dibentuk diseluruh Indonesia dan berpusat di Jakarta. Tujuannya sebagai penjelmaan tujuan dan cita-cita bangsa Indonesia untuk menyelenggarakan kemerdekaan Indonesia yang berdasarkan kedaulatan rakyat, KNIP diresmikan dan anggotanya dilantik pada tanggal 29 Agustus 1945 di Gedung Kesenian, Pasar Baru, Jakarta.
Pada saat terjadi perubahan politik, pada tanggal 11 November 1945, Badan Pekerja KNIP mengeluarkan Pengumuman Nomor 5 tentang Peralihan Pertanggungjawaban mentri-mentri dari presiden kepada Bdan Pekerja KNIP. Itu berarti system kabinet presidensil dalam UUD 1945 telah diamandemen menjadi system kabinet parlementer. Hal ini terbukti setelah Badan Pekerja KNIP mencalonkan Sutan Syahir sebagai perdana mentri. Akhirnya, cabinet presidensil Soekarno-Hatta jatuh dan digantikan oleh kabinet parlementer dengan Sutan Syahir sebagai perdana mentri yang pertama.
3.      Pembentukan Alat Kelengkapan Keamanan Negara
Pada akhir sidang PPKI tanggal 19 Agustus 1945 dibentuk panitia kecil yang bertugas membahas pembentukan tentara kebangsaan. Sebagai tindak lanjut dari usulan tersebut, presiden menugaskan kepada Abdul Kadir, Kasman Singodimedjo, dan Otto Iskandardinata untuk menyiapkan pembentikan tentara kebangsaan.
Hasil kerja panitia kecil itu dilaporkan dalam rapat pleno PPKI pada tanggal 22 Agustus 1945. Kemudian rapat pleno memutuskan pembentukan Badan Keamanan Rakyat (BKR). BKR ditetapkan sebagai bagian dari Badan Penolong Keluarga Korban Perang (BPKKP) yang merupakan induk organisasi dengan tujuan untuk memelihara keselamatan masyarakat, serta merawat para korban perang.
Sementara itu, situasi keamanan tampaknya akan makin buruk karena dibayang-bayang oleh datangnya tentara Sekutu dan Belanda di Indonesia. Menghadapi situasi demikian para pemuda terasa terpanggil untuk berjuang memanggul senjata. Untuk itu, berdirilah berbagai organisasi kelaskaran di berbagai wilayah.
Melihat perkembangan situasi yang makin membahayakan negara, pimpinan Negara menyadari bahwa sulit untuk mempertahankan negara dan kemerdekaan tanpa angkatan perang. Dalam kondisi seperti itu, pemerintah memanggil pensiunan Mayor KNIL Oerip Soemoharjo dari Jogjakarta ke Jakarta dan diberi tugas membentuk tentara kebangsaan.
Dengan Maklumat Pemerintah pada tanggal 5 Oktober 1945, terbentuklah organisasi ketentaraan yang bernama Tentara Keamanan Rakyat (TKR). Semula yang ditunjuk menjadi pemimpin tertinggi TKR adalah Supriyadi, pimpinan perlawanan Peta di Blitar (febuari 1945), dan sebagai Mentri Keamanan Rakyat ad interim diangkat Muhammad Surjoadikusumo, mantan Daidanco Peta. Berdasarkan Maklumat Pemerintah itu pula, Oerip Soemoharjo membentuk Markas Tinggi TKR di Jogjakarta. Di Pulau Jawa terbentuk 10 devisi dan di Sumatra 8 devisi.
Berkembangnya situasi yang makin tidak menentu menyebabkan TKR membutuhkan figur pimpinan yang kuat dan berwibawa. Akan tetapi, Supriyadi yang telah ditunjuk sebagai pemimpin tertinggi TKR belum juga muncul sehingga dikalangan TKR merasa perlu segera mengisi kekosongan tersebut. Dalam konferensi TKR di Jogjakarta pada tanggal 12 November 1945, Kolonel Soedirman, Panglima Devisi V Banyumas terpilih menjadi pimpinan tertingi TKR. Pengangkatan Kolonel Soedirman dalam jabatan pelaksana setelah selesainya pertempuran di ambarawa.
Untuk menghilangkan kesimpangsiuran, Markas Besar TKR pada tanggal 6 Desember 1945 mengeluarkan sebuah maklumat. Isi maklumat itu menyatakan bahwa selain tentara resmi (TKR) juga dibolehkan adanya lascar, sebab hak dan kewajiban mempertahankan negara bukanlah monopoli tentara. Pada tanggal 18 Desember 1945 pemerintah mengangkat Kolonel Soedirman sebagai Panglima Besar TKR  dengan pangkat jenderal. Adapun sebagai Kepala Staf Umum TKR dipegang oleh Mayor Oerip Soemoharjo.
Adapun perkembangan Tentara Keamanan Rakyat adalah sebagai berikut :
a.       Pada tanggal 7 Januari 1946, pemerintah mengubah nama Tentara Keamanan Rakyat menjadi Tentara Keselamatan Rakyat. Kemudian Kementrian Keamanan Rakyat menjadi Tentara Republik Indonesia.
b.      Tanggal 24 Januari 1945, Tentara Keselamatan Rakyat (TKR) berganti nama menjadi Tentara Republik Indonesia (TRI). Pegantin nama itu dilatarbelakagi oleh upaya mendirikan tentara kebangsaan yang percaya pada kekuatan sendiri.
c.       Pada tanggal 5 Mei 1947, Presiden mengeluarkan dekret guna membentuk suatu panitia yang ia pimpin sendiridengan nama Panitia Pembentukan Organisasi Tentar Nasional Indonesia. Panitia tersebut beranggotakan 21 orang dari berbagai pimpinan lascar yang paling paling berpengaruh. Pada tanggal 4 Juni 1947 keluar sebuah penetapan yang menyatakan bahawa TRI berganti nama menjadi Tentara Nasional Indonesia (TNI). Pergantian nama itu dilatarbelakangi oleh upaya mereorganisasi tentara kebangsaan yang benar-benar profesional.
4.      Dukungan Daerah terhadap Pembentukan Negara Kesatuan Republik Indonesia
Dukungan terhadap proklamasi pembentukan Negara dan pemerintah Republik Indonesia, antara lain dating dari daerah berikut:
a.       Keraton Kesultanan Jogjakarta
Pada tanggal 29 Agustus 1945 Sri Sultan Hamengkubuwono IX dari Jogjakarta mengirimkan telegram ke Jakarta yang isinya menyatakan bahwa Kesultanan Jogjakarta sanggup berdiri di belakang pimpinan Soekarno-Hatta.
Pada tanggal 5 September 1945 dukungan itu dipertegas dengan pengumuman Amanat Pernyataan Sri Sultan Hamengku Buwono IX.
b.      Sumatra mendukung pemerintah Republik Indonesia
Gelora kemerdekaan Indonesia yang telah menyebar kemana-mana mendorong para pemuda, khususnya Sumatra timur untuk bergerak. Munculnya semangat kebangsaan yang tinggi menyebabkan para pemuda bergerak ke Jalan Jakarta No.6 Medan di bawah pimpinan A.Tahir, Abdul Malik Munir, M.K Yusni mendukung pemerintah Republik Indonesia yang telah berdiri.
Melihat dukungan rakyat yang demikian besar dan tanpa kenal takut, pada tanggal 3 Oktober 1945 Teuku Mohammd Hassan selaku gubernur dengan resmi mengumumkan dimulainya pemerintah Republik Indonesia di Sumatra dengan Medan sebagai ibu kota provinsinya.
Penduduk bukittinggi pun tidak ketinggalan mendukung Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. Tanggal 29 September 1945 bendera Merah Putih berkibar di daerah-daerah di Sumatra.
c.       Sulawesi utara mendukung pemerintah Republik Indonesia
Pada tanggal 14 febuari 1945 para pemuda Sulawesi Utara di bawah pimpinan Ch.Taulu mengadakan pemberontakan untuk mendirikan RI di Sulawesi Utara. Awalnya, pemberontakan itu muncul di Manado yang kemudian menyebar ke Tondano, Bitung, dan Bolang Mongondow. Perlawanan terhadap Belanda (NICA) mendapat dukungan dari rakyat, karena rakyat sudah anti terhadap penjajah dan mendukung berdirinya Negara republik Indonesia.
5.      Pembentukan Lembaga Pemerintahan di seluruh Daerah di Indonesia
Bentuk pemerintahan daerah di Indonesia diatur dalam Undang-Undang Dasar 1945 Pasal 18 (sebelum diamandemen) yang berbunyi: pembagian daerah indonesia atas daerah besar dan kecil dalam bentuk susunan pemerintahannya ditetapkan dengan undang-undangdengan memandang dan mengingat dasar musyawarah dalam system pemerintahan negara, dan hak-hak asal-usul dalam daerah-daerah yang bersifat istimewa. Hal ini berarti daerah Indonesia akan dibagi dalam daerah profinsi dan setiap daerah profinsi akan dibagi pula dalam daerah yang lebih kecil.  Di daerah-daerah yang bersifat otonom atau daerah administrasi, semua menurut aturan yang ditetapkan dengan undang-undang dan akan diadakan badan perwakilan daerah.
Berbagai kegiatan yang dilakukan di daerah antara lain:
a.       Pada awal September 1945, pemerintah Republik Indonesia  provinsi Sulawesi terbentuk. Dr. G.S.S.J. Ratulangi dilantik sebagai Gubernur Sulawesi dan muli menjalankan roda pemerintahan.
b.      Di Medan, pada tanggal 30 September 1945 para pemuda dipimpin oleh Sugondo Kartoprojo membentuk barisan pemuda Indonesia. Gubernur Sumatra, Teuku Mohamad Hassan juga segera membentuk pemerintah daerah di wilayah Sumatra.
c.       Di Banjarmasin, pada tanggal 10 Oktober 1945 rakyat melakukan rapat umum untuk meresmikan berdirinya pemerintah Republic Indonesia daerah Kalimantan Timur. Pada tanggal 1 Januari 1946 dipangkalan Bun, Sampit, dan Kota Waringin diresmikan berdirinya Pemerintah Republic Indonesia dan Tentara Republik Indonesia.
Selain daerah-daerah tersebut diatas, daerah lain juga mengikuti langkah-langkah yang diinstruksikan oleh pemerintah pusat untuk segera menjalankan pemerintah di daerah di bawah pimpinan para gubernur masing-masing.
Sesuai dengan keputusan PPKI tanggal 18 Agustus 1945 bahwa tugas  Presiden dibantu oleh Komite Nasional, maka di daerah-daerah tugas Gubenur (Kepala Daerah) juga dibantu Komite  Nasional Di Daerah. Pembentukan Komite Nasional Indonesia Daerah yang ada di tiap-tiap provinsi merupakan lembaga yang akan berfungsi sebagai dewan perwakilan rakyat daerah sebelum diadakan pemilihan umum. Dengan terbentuknya pemerintah di daerah yang dibantu oleh komite nasional di daerah  diharapkan roda pemerintahan dapat berjalan, baik di tingkat pusat maupun di daerah.

RANGKUMAN

v  Akibat pengeboman kota Hiroshima dan Nagasaki oleh amerika serikat mengakibatkan jepang kehilangan kekuatan, sehingga akhirnya jepang menyerah tanpa syarat kepada sekutu pada tanggal 14 agustus 1945.
v  Pelaksanaan pembacaan naskah proklamasi kemerdekaan dilaksanakan pada hari jumat tanggal 17 agustus 1945 pukul 10.00 di pegangsaan timur no. 56 jakarta.
v  Perestiwa penting yang menunjukan dukungan rakyat secara spontan terhadap proklamasi kemerdekaan Indonesia, antara lain:
-          Rapat raksasa di lapangan ikada 19 september 1945.
-          Tindakan heroic di berbagai kota di seluruh Indonesia, seperti di Jogjakarta, Jakarta, bandung, Surabaya, semarang, aceh, Palembang, Kalimantan, bali, dan lain-lain.
v  Sidang PPKI pada tanggal 18 agustus 1945 menghasilkan keputusan:
-          Penetapan dan pengesahan undang-undang dasar 1945 sebagai konstitusi RI.
-          Ir soekarno dipilih sebagai presiden RI dan drs mohammad hatta sebagai wakil presiden republic Indonesia.
-          Pekerja presiden RI untuk sementara waktu dibantu oleh sebuah komite nasional.
v  Sidang PPKI 19 agustus 1945. Dalam sidang ke dua PPKI menghasilkan keputusan, antara lain:
-          Menetapkan dua belas kementerian yang membantu tugas presiden dalampemerintah.
-          Pembentukan komite nasional Indonesia.
v  Berdasarkan maklumat pemerintah pada tanggal 5 oktober 1945, terbentuklah organisasi ketentaraan yang bernama tentara keamanan rakyat (TKR).


Kerjakan tugas-tugas berikut!!
A.    Ayo, pilih jawaban yang paling tepat sesuai dengan materi perestiwa-perestiwa sekitar proklamasi dan proses terbentuknya Negara kesatuan republik Indonesia, untuk mengevaluasi daya serap materimu.
1.      Sehari sebelum naskah proklamasi dibacakan ir. Soekarno dan drs mohammad hatta dibawa oleh para pemuda, sehingga dikenal sebagai perestiwa…
a.       Rengasdengklok
b.      Surabaya
c.       Tanjung priok
d.      Linggarjati
2.      Kedudukan ir. Soekarno dan drs mohammad hatta pada teks proklamasi adalah atas nama…
a.       Penduduk Indonesia
b.      Bangsa yang terjajah
c.       Bangsa Indonesia
d.      Seluruh pahlawan bangsa.
3.      Bendera pusaka yang dikibarkan setelah naskah proklamasi kemerdekaan dibacakan dibuat oleh…
a.       Dewi Sartika
b.      Ny. Adam malik
c.       Fatmawati Soekarno
d.      Cut Nyakdien
4.      rapat umum di lapangan ikada Jakarta pada tanggal 19 september 1945 dipelopori…
a.       BPUPKI
b.      Komite nasional indonesia
c.       Menteri dalam negeri
d.      Komite van aksi
5.      Sidang PPKI pada tanggal 18 agustus 1945 mengambil keputusan penting, antara lain…
a.       Membentuk komite nasional yang bertugas membantu presiden
b.      Penetapan susunan kementerian
c.       Pembentukan tentara keamanan rakyat
d.      Memilih presiden dan wakil presiden republic Indonesia
6.      Sidang ke dua PPKI 19 agustus 1945 menghasilkan keputusan, antara lain membagi wilayah republic Indonesia menjadi… provinsi
a.       Delapan
b.      Dua puluh
c.       Dua puluh tujuh
d.      Tiga puluh tiga
7.      Berdasarkan maklumat pemerintah tanggal 5 oktober 1945, terbentuklah organisasi ketentaraan yang bernama…
a.       Tentara keamanan rakyat (TKR)
b.      Tentara keselamatan rakyat (TKR)
c.       Badan keamanan rakyat (BKR)
d.      Tentara republic Indonesia (TRI)
8.      Tanggal 29 agustus 1945 sri sultan hamengku buono ix mengirimkan telegram ke Jakarta yang isinya menyatakan bahwa…
a.       Kesultanan Jogjakarta sanggup berdiri di belakang pimpinan soekarno hatta
b.      Kesultanan Jogjakarta diberi hak membentuk tentara keamanan rakyat
c.       Kesultanan Jogjakarta meminta bantuan keamanan dari pemerintah pusat
d.      Sri sultan hamengku buwono ix sanggup menghadapi sekutu jika sewaktu-waktu datang.
9.      Proklamasi kemerdekaan sebenarnya bukan merupakan titik akhir perjuangan bangsa, tetapi merupakan…
a.       Titik awal perjuangan bangsa
b.      Titik puncak perjuangan bangsa
c.       Titik balik perjuangan bangsa
d.      Titik akhir perjuangan para pahlawan bangsa
10.  Kewajiban warga Negara terhadap proklamasi kemerdekaan yaitu…
a.       Memperingati setiap tahun
b.      Mengisi dengan pembangunan
c.       Mempelajari naskah proklamasi
d.      Mengingat pahlawan proklamator.

B.     Ayo, jawablah pertanyaan-pertanyaan berikut sesuai materi perestiwa-perestiwa sekitar proklamasi dan proses terbentuknya Negara kesatuan republic Indonesia.
1.      Sebutkan susunan acara dalam upacara pembacaan proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945.
2.      Mengapa pada saat bangsa Indonesia memproklamasikan kemerdekaan disebut masa Vacuum Of Power (Kekosongan Kekuasaan)?
3.      Jelaskan peran pers dalam menye barluaskan berita proklamasi kemerdekaan.
4.      Bagaimanakah rumusan pancasila yang disahkan PPKI pada tanggal 18 agustus 1945 dan ditetapkan sebagai dasar negar.
5.      Apakah yang dimaksud proklamasi merupakan pangkal pembangunan bangsa.